Kamis, 27 Januari 2011

RPP Ushul Fiqih MAN MODEL


                   
Tugas Mata Kuliah Micro Teaching
Diajukan kepada Dosen : Ummul Khiyaroh, S, Pd.
Untuk Memenuhi Tugas Mandiri







                                                     



Oleh:

Sukhoiri






                                                FAKULTAS AGAMA ISLAM
JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM (TARBIYAH)
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM MA’HAD ‘ALI
(STAIMA) CIREBON
1432 H/2011 M



RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

                                    Sekolah                       : MAN MODEL CIWARINGIN
                                    Mata Pelajaran          : Fiqih(ushul fiqih)
                                    Kelas / Semester        : XI / ganjil     
                                     Alokasi waktu           : 2X45 menit
 


A. Setandar Kompetensi       :
1.      Memahami pengertian ushul fiqih dan dalil dalil yang bersifat global/umum

B. Kompetensi Dasar            :
1.        memahami dalil ijmali dan dalil tafsili
2.        memahami cara pengambilan dalil tafsili

C. Indikator                            :
1.      Siswa mampu menghafal dalil ijmali dan dalil tafsili.
2.      Siswa bisa memberikan contoh dalil ijmali.
3.      Siswa mampu menghafal contoh dalil tafsili

D. Alokasi Waktu                  :  2X pertemuan( 45X2 jam pelajaran)
E. Tujuan Pembelajaran        : Siswa dapat
1.      memahami hukum hukum.syariat islam
2.      menghafal dalil ijmali
3.      menghafal dalil tafsili
F. Materi Pokok                    :  ushul fiqih (dalil ijmali dan dalil tafsili)
G.Metode Pembelajaran       :  ceramah , Tanya jawab dan penugasan
G. Strategi Pembelajaran      :  
            Pertemuan pertama

No
Kegiatan
Waktu
Metode
1



Pendahuluan
a.       Mengadakan appersepsi.
b.      Menjelaskan kompetensi yang harus di capai dalam kegiatan  pembelajaran.

10 menit




-  Pemodelan



2


Kegiatan Inti
a.       Siswa dapat memahami dalil ijmali   .
b.      Siswa dapat memahami contoh dalil ijmali
25 menit


-  Inquiri

-  Penilaian,Ceramah
3
Penutup
a.       Guru bersama siswa melakukan refleksi terhadap  proses dan hasil  belajar..               
10 menit

-  Refleksi


  

        Pertemuan ke dua.

No
Kegiatan
Waktu
Metode
1



Pendahuluan
a.       Mengadakan appersepsi
b.      Menjelaskan kompetensi yang harus di capai dalam kegiatan  pembelajaran.
10 menit




-  Pemodelan



2
Kegiatan Inti
a.       Siswa dapat mengerti dan memahami dalil tafsili
b.      Siswa dapat memahami contoh dalil tafsili





25 Menit


-  Inquiri

-  Penilaian




-  Ceramah

3
Penutup
a.       Guru bersama siswa melakukan refleksi terhadap  proses dan hasil  belajar
b.      Menugaskan siswa untuk mencari contoh dari alquran hadits.

10 Menit

-  Refleksi

-  Penugasan.

H. Sumber Bahan       : 1. alquran dan hadits(Menara kudus)
                                2.  ushul fiqih terjemahan.(CV.Pustaka jaya jakarta)
                                3. kitab waroqot(Makatabah hidayah surabaya)
I. Penilaian                 :
a. Jenis tagihan  :1.  Ulangan harian
                               2.  Tugas
b.Tehnik                       :1.  Tes tulis
                              2.  Tugas individu
c. Soal  ulangan tulis   1. Sebutkan orang yang membukukan ilmu ushul fiqih...?
                                    2. Apa  perbedaan ushul fiqih dengan fiqih...?
                                    3. Coba kamu sebutkan apa yang dimaksud dengan dalil ijmali..?
                                    4. Coba kamu sebutkan apa yang dimaksud dengan dalil tafsili..? 
                        

                   Mengetahui
      KEPALA MAN MODEL Ciwaringin

            Drs. H. KHUMEIDI Mpd
        NIP. ..........................



                   Cirebon, 16-01-2011
    GURU MATA PELAJARAN
                      
                          SUKHOIRI
NIP. ..........................
                                          USHUL FIQIH


Ilmu ushul fiqih secara garis besar dapat kita bagi menjadi tiga bagian yaitu:

  1. DALIL IJMALI.

          Yaitu, seperti yang terdapat dalam kitab waroqot (lembaran kertas)

(واصول الفقه) اى الذى وضع فيه هذه الورقات (طرقه) اى طرق الفقه (على سبيل الفقه)

Menurut kitab waroqot ushul fiqih adalah kaidah-kaidah yang bersifat umum (mujmal) dengan bandingannya yaitu kaidah-kaidah yang tafsil (terperinci). Dari keterangan diatas dapat disimpulkan bahwa dalil ijmali adalah dalil-dalilnya ilmu ushul fiqih yang mengeluarkan hukum kulli sedangkan bandingannya adlah dalil tafsili yang mengrluarkan hokum juz’I (bagian).
Adapun dalil-dalil ijmalnya adalah sebagai berikut :
كمطلق الامر والنهى وفعل النبى صلى الله عليه وسلم والاجماع والقياس والاصتسحاب من حيث البحث عن اولها بانه للوجوب والثانى بانه للحرمى والباقى بانها حجة وغير ذلك مما سيأتى مع ما يتعلق به.

Seperti kaidah amar, nahi, perbuatan nabi, kesepakatan ulama (ijmma), qiyas (peyerupaan), dan kaidah istishabul asli. Yang partama amar menunjukan hukum wajib, yang kedua nahi menunjukan kepada hukum haram, dan yang lainnya adalah hujjah dan menjadi dalil dari hukum yang lima.
Dari penjelasan diatas, maka kita bisa membuat kaidah seperti:

كل امر يدل على الوجوب حقيقة (مطلق الام للوجوب حقيقة)

Contoh :
اقيموا الصلاة
ايتاء الـزكاة
كل نهى يدل على الحرمى (مطلق الامر للحرمى)


Contoh :
ولا تقربـوا الزنا
فلا تقل لهما اف
كل فعل النيى حجة
كل الاجماع حجة
كل القياس حجة


2.KAIFIYAH AL-ISTIDLAL

Yaitu, cara mengambil atau menentukan hukum dari dua dalil tafsili yang bertentangan yang disebut kaidah murojjihat.

(وكيفبة الاستدلال بها) اى طرق الفقه من حيث تفصيلهاعند تعارضها لكونها طنية من تقديم الخاص على العام ومطلق على المقيد وغير ذلك
Contoh :
فيما سقة السماء العشر  (عام)
ليس فيما دون خمسة اوسق صدقة  (خاص)

3. SIFAT MUJTAHID MUTLAK   (ذو الدرحة الوسطى)

Yaitu, orang yang mempunyai tingkat pertengahan pada 14 ilmu adab diantaranya: ilmu nahwu, shorof, maani, bayan, hadits riwayah, hadits diroyah, ilmu tafsir dan seterusnya. Yang dimaksud pertengahan disini adalah seperti menguasainya imam sibaweh dalam ilmu nahwu. Ulama ushul fiqih disebut ushuliyin artinya  orang yang merngerti ushul fiqih tapi tidak bisa menggunakannya, sedangkan mujtahid mutlaq adalah orang yang membuat dalil dan bisa melaksanakan ushul fiqih.

Kesimpulan: Menurut istilah ushul fiqih, ilmu fiqih butuh akan tiga hal yang di uraikan diatas yaitu dalil ijmali, kaifiyah al-istidlal, dan sifat mujtahid mutlak. Maka menurut istilah ushulyyin fiqih itu mujtahid mutlak.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar